Bila Enkau Hidup Hari ini, Jangan Menunggu Hari Esok Untuk Beribadah, Karena ajal/kematian Akan Memjemputmu Kapan saja, Tanpa Disangka-sangka

Hubungan Seksual Suami Istri Dalam Islam

Islam telah menetapkan pengakuan bagi fitrah manusia dan dorongannya akan seksual, serta ditentangnya tindakan ekstrim yang condong menganggap hal itu kotor..

Apakah Jilbaku Jilbab Syar'i

Subhanallah jilbab itu adalah ketaatan kepada Allah dan Rasul. Jilbab itu ‘iffah (kemuliaan). Jilbab itu kesucian. Jilbab itu pelindung. Jilbab itu taqwa. Jilbab itu iman. Jilbab itu haya’ (rasa malu)..

Menghafal Al-Quran Ala Maroko

Menghafal alqu’ran, saya yakin semua umat muslim ingin menghafal al-qu’an, sebab al-quran merupakan mukjizat penutup para nabi dan Rosul yaitu Nabi Muhammad SAW. Dan merupan petunjuk untuk umat muslim, dan untuk semua manusia, berbagai alasan yang ada sehingga kebanyakan of the moslem hanya terucap dibibir namun sulit terlaksana..

Wanita Idaman Ikhwan

Ikhwan yang bersipat insani tentunya mengidam-idamkan wanita, yang bakal memperkokoh keimanan kepada Allah SWT. seiring berkerbangnya roda era globalisasi maka tentunya untuk menemukan wanita yang benar-benar sholehah mungkin sudah sangat sulit atau jarang.

This is default featured post 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Rabu, 24 Oktober 2012

Pengumuman Penting Untuk Semua Pembaca Setia.

Sebelumnya saya ucapkan banyak terima kasih telah manjadi pembaca situs blog ini. Semoga selalu mendapapt nilai-nilai positif dan selalu dalam ridho Allah SWT....

Melalui tulisan singkat ini  saya sebagai hamba Allah yang aktif menulis serta pemilik blog ini mengumumkan bahwa mulai sekarang blog ini tidak akan diapdate/diisi lagi karena beberapa hal, beberapa bulan kedepan blog ini akan dihapus. Olehnya untuk membaca tulisan-tulisanku yang insya Allah bermamfaat saya telah membuat blog baru. silahkan kunjungi blog baru saya berikut blognya:

Klik aja :  http://sukmahadiadi.blogspot.com/

Sebelum dan sesudahnya saya ucapkan banyak terima kasih.

By: Sukmahadi, Mahasiswa Univ. Sidi Mohammed Ben Abdellah Maroko Afrika Utara.


Sabtu, 20 Oktober 2012

Jepa, Roti Singkong ala Mandar

 Aroma seperti singkong dibakar mulai tercium. Lembaran bulat nan tipis berwarna putih kecokelatan karena terbakar dengan tekstur seperti roti, pun tersaji. Lebih enak disantap selagi hangat. Itulah jepa, makan pokok khas suku Mandar.

Mayoritas suku Mandar yang mendiami Provinsi Sulawesi Barat memiliki jepa sebagai makanan tradisional yang hingga kini masih mudah untuk dicari. Beberapa orang menuturkan, jepa muncul di masa-masa daerah tersebut mengalami kekeringan dan kelaparan.

Solusinya adalah dengan mengolah singkong menjadi lembaran seperti roti cane. Tentu saja dengan cara ini, menyimpan olahan singkong bisa lebih lama. Jika berkesempatan mampir ke Majene, Sulawesi Barat, Anda bisa mampir ke Desa Bonde di Kecamatan Pamboang.

Tepat di pintu masuk desa, biasanya seorang ibu sibuk memasak jepa. Anda pun bisa melihat cara pembuatannya yang masih menggunakan alat-alat tradisional. Walau terlihat mudah, mengolah singkong menjadi jepa perlu proses panjang.

Setelah dikupas kulitnya, singkong kemudian diparut. Parutan ini kemudian dibungkus dengan karung dan diperas agar sari singkong keluar. Air yang terkandung di dalam singkong tak digunakan, melainkan ampas singkong yang diolah.

Ampas singkong diayak menggunakan tapis bambu. Setelah itu, singkong mulai dimasak. Pertama-tama, alat bernama panjepangan dipanaskan terlebih dahulu. Alat ini berbentuk piring yang terbuat dari tanah liat. Panjepangan terdiri dari dua piringan.

Setelah panjepangan dipanaskan menggunakan kayu bakar, barulah singkong dimasukan ke atas salah satu piringan tanah liat tersebut. Ada takaran tertentu untuk banyaknya singkong yang dimasak, kira-kira sebatok kelapa. Setelah diratakan, singkong kemudian ditumpuk dengan piringan tanah liat lainnya.

Dengan singkong berada di tengah-tengah kedua piringan tanah liat, maka seluruh sisi singkong pun terpanggang dengan sempurna. Tak perlu menunggu lama dan jepa pun jadi. Santap jepa selagi panas dengan tumisan sayur ataupun tumis ikan seribu yang merupakan ikan khas Mandar.

Di Desa Bonde, Anda bisa membeli jepa dengan harga Rp 1000 per lembar. Serunya, di sini pengunjung juga bisa mencoba membuat jepa sendiri.

Selain di Desa Bonde, Anda bisa membeli jepa di pasar tradisional yang berada di belakang Tempat Pelelangan Ikan Majene. Jepa dijadikan camilan tanpa lauk pun bisa menjadi pilihan menyantap “roti singkong” ala Mandar ini.

Kalau Mau jalan-jalan ke Sulbar jangan lupa saya ada di Sulawesi Barat ko....makanya tulisan ini saya positng disini biar Kuliner sukuku bisa dikenal Dunia..he...

By Sukmahadi. Mahasiswa Indonesia di Maroko, Afrika Utara.

Sumber: Kompas.com Klik: http://travel.kompas.com/read/2012/10/20/12251245/Jepa.Roti.Singkong.ala.Mandar?utm_source=WP&utm_medium=Ktpidx&utm_campaign=Weekend+Yuk+Ke+Majene

Jumat, 12 Oktober 2012

Jangan Takut Untuk Menikah

#Edisi Ngomporin Nikah Muda# (Edisi Lengkap)

"Mau nikah tapi belum ada modal mas?"
### Nikah kok pake nunggu ngumpulin modal, emang mau buka toko!. Nikah kok nunggu mapan, nunggu kaya, nunggu sejahtera. Kebalik tuh. Segera nikah, biar segera dimapankan, dikayakan, disejahterakan :)

"Tapi saya masih belum lulus kuliah mas?".
### Emang sejak kapan rukun nikah pake ijasah?.

"Saya belum punya kerja
an tetap mas?".
### Nggak penting itu punya pekerjaan tetap, yg penting tetap punya penghasilan :)

"Padahal rencana saya nikah umur 30-an gitu mas"
### Coba deh diitung2, umpama cowok nikah usia 30. Anaknya lulus kuliah udah berapa tuh usia sang bapak?. Yup, lebih dari 50 taun. Kalo nikahnya umur 20?. Usia 40-an sudah bisa gendong cucu tuh :)

"Apa sih mas perbedaan besar antara pacaran dg nikah?"
Pacaran? Rawan maksiat. Nikah? Rawan rahmat :)

"Nikah muda itu bahaya lho mas, psikis pasangan muda kan labil?".
### Mangkanya buruan nikah, biar segera stabil :)

"Masak putus? Pacar saya udah sayang banget ma saya mas".
### Buat kalian yg masih melihara pacar, katakan pada pacar kalian, "Bukti cinta sejati bukan "I love you", tapi "qobiltu" :)

"Mas, saya nunda nikah karena belum siap dari segi finansial?".
### Lho, kenapa nikahnya yg ditunda, kenapa nggak finansialnya aja yg dipercepat? :)

Status ngomporin nikah ntar lagi dilanjut ya. Istri ngajak jalan2 lagi nih :)
### Oh ya, jalan2 sama istri itu ngoleksi pahala, lho. Kalo sama pacar? Jawab sendiri dah :)

"Cieee, si mas mentang2 udah nikaaah :)"
### Cieee, mentang2 yg belum berani nikaaah :)

"Apa sih mas enaknya nikah muda?"
### Bocoran nih ya, ibu saya dulu nikah usia 17 taun, sekarang di usia beliau yg baru 42 taun, beliau udah tenang, karena anak2nya dah lulus kuliah, bahkan anaknya yg paling imut nih dah berani berumahtangga, hehe :)

"Nikah muda itu bahaya lho mas. Rawan perceraian, karena kondisi emosional, finansial, psikis, anak muda masih labil. Nikah muda itu rawan lho mas. Bayi yg lahir oleh pasangan muda itu bla bla bla".
### Udahlah, jangan banyak alesan, diketawain sama ibu saya tuh :)

"Saya sering liat ada orang dewasa yg nggak nikah2?"
### Lelaki dewasa yg belum juga berani nikah kemungkinannya hanya 2: terlalu banyak maksiat, atau kejantanannya perlu dipertanyakan :). Udahlah, daripada tersinggung, mending berubah :)

"Jangankan nafkahin istri, nafkahin diri sendiri saja belum bisa!".
### Hah? Usia mudanya dipake ngapain aja tuh?.

"Mas, saya pingin membahagiakan ortu dulu. Masak baru lulus, baru kerja, langsung minta nikah?".
### Hey, bukankah lebih keren kalo kita membahagiakan ortu, istri, juga mertua sekaligus?.

"Saya mau fokus di karir dulu mas".
### Astaghfirullah, masih nggak percaya juga dg firman Tuhan?. Nikah itu ngundang rezeki, bukan malah menghambatnya. Udahlah, pokoknya orang keren adalah orang yg nggak suka cari2 alasan :)

"Mas, modal nikah itu berapa sih?"
### Seringan mungkin. Sesederhana mungkin. Muslimah mulia adalah yg ringan maharnya. Resepsi, sesederhana mungkin. Undangan, sehemat mungkin. Jangan boroskan duit di resepsi.

"Mas, adakah penelitian yg membuktikan nikah bikin kaya?"
### Buanyak. Mangkanya sempetin baca buku, nggak baca status doank :)

"Kenapa ada yg usai nikah tapi hidupnya malah berantakan?"
### Yg usai nikah dan lebih bahagia juga membludak. Jadi yg salah bukan nikahnya, tapi faktor orangnya :)

"Kenapa kita lebih disaranin nikah muda?"
Biar agama kita disempurnakan oleh Tuhan di usia kita yg semuda mungkin :)

"Kalo belum ketemu jodoh gimana, mas?"
sebagamana rezeki, begitulah jodoh. Rezeki memang ditangan Tuhan, tapi kalo nggak dijemput ya bakal ditangan Tuhan teruuus :)

"Lha cara jemput jodoh itu gimana mas?"
Gitu masih ditanyain? Ckckckck.. katanya udah gedhe :)

"Kenapa sih mas dari kemaren ngomporin nikah muda?".
Karena saya pingin anak2 muda sebahagia kami, hehe.

"Boro2 nikah, kuliah aja nggak lulus2. Boro2 nikah, kerja aja nggak dapet2. Boro2 nikah, usaha aja nggak jalan2. Boro2 nikah, ortu aja belum ngizinin. Boro2 nikah, jodoh aja nggak dapet2".
### Ini nih pikiran anak muda yg pesimis. Asal tahu saja nih ya, di luar sana ada banyak banget yg nikah tapi kuliahnya makin lancar, yg nikah dan karirnya makin cepat, yg nikah dan usahanya makin melejit, yg masih muda tapi dapat jodoh yg hebat, yg masih muda tapi udah diizinin ortunya nikah. Kira2 apa yg bedain kalian dg mereka?. Bener, mereka kreatif cari solusi, bukan cuma kreatif cari alesan :). Mereka semangat cari jalan keluar, bukan cuma bisa ngeluh sambil fb-an :)

"Aduh, mas, puasa2 gini ngomporin nikah :)"
### Karena puasa itu nikmat banget. Yg dah nikah, sahur dibangunin istri. Yg belom nikah? Betah amat bertaun2 dibangunin alarm :). Yg dah nikah, terawih berjalan ke mesjid bareng istri. Yg belom? Kaciiiaaan :). Yg dah nikah, buka masakan istri. Yg belom? Betah amat seumur2 nasi bungkusan :). Yg dah nikah, pas tilawah, ada yg dengerin, ada yg nyimak, ada yg benerin. Pas tidur, ada yg nemenin. Pas sedih, ada yg dicurhatin. Pas nangis, ada pundak tempat bersandar. *Ciyeee.. :) Daripada pingin, buruan berbenah, dan segera nikah muda :)

Nikah ituuuu, menenangkan. Juga menyenangkan. Beneran. Apalagi nikah muda, beuuh, serasa kayak pacaran. Tapi ini pacarannya keren, pacaran setelah pernikahan :)

Daripada protes, daripada tersinggung, daripada panas, daripada pingin, mending berbenah, mending berubah, mending berdoa, semoga bisa tergapai cita-cita nikah muda :)

created by : Ahmad Rifa'i Rif'an (Penulis buku Allah Inilah Proposal Cintaku)
share, copas tolong cantumkan sumber atau penulisnya :)

==> Majalah Qiblati - Menyatukan Hati Dalam Sunnah Nabi -

 Pemilik Blog *Sukmahadi* Mahasiswa Indonesia di Maroko Afrika Utara.

Senin, 08 Oktober 2012

Baharuddin Lopa, Sang Pendekar Hukum From Mandar



Prof Baharuddin Lopa dikenal sebagai sosok penegak dan pendekar hukum di Indonesia. Beliau dikenal sebagai seorang yang tegas, konsisten, berani, jujur dan sangat independen. Bahkan menurut koleganya, pada setiap tempat tugas barunya, Pak Lopa selalj berbeda dan bertabrakan dengan pejabat teras di daerah tersebut.

Di Aceh, Kalimantan Barat umpamanya. Pak Lopa biasanya juga tidak lama menjabat di suatu tempat. Kalau ditanyakan kepada beliau, apakah suasana seperti itu menunjukkan ketidaksenangan pak Harto kepadanya, pak Lopa menjawab bahwa justeru itulah bukti pemerintah sayang kepadanya. Jadi, Pak Lopa ini orang sangat husnuz zan, berbaik sangka kepada pimpinan.

Suatu waktu, Husni Jamaluddin --presiden penyair--yang juga koleganya bertanya: mengapa Pak Lopa demikian lurus dalam menegakkan hukum. Beliau menjawab dalam bahasa Mandar: masiri' tau, apa Mandar'i tau. Kita malu berbuat tidak jujur sebagai orang Mandar.

Di harian Republika, beliau pernah menulis artikel dengan judul: Hal kecil berdampak besar. Pak Lola bercerita tentang suasana pembahasan kitab kuning yang dipimpin oleh pamannya di Pambusuang, Polewali Mandar. Telaah dan pembacaan kitab tidak berjalan lancar sebagaimana biasanya. Masalah sulit terpecahkan. Sampai Kyai Muhammad bertanya kepada keluarganya yang menyuguhkan minuman.
Darimana sumber hidangan yang dihidanhkan kala itu? Setelah diusut, ternyata kayu yang dipakai menanak air panas bersumber dari daun kelapa kering sang tetangga. Daun kelapa sang tetangga tersebut diambilnya tanpa sepengetahuan tetangganya yang kebetulan sedang berada di seberang. Kyai Muhammad memerintahkan keluarganya agar mencari orang tersebut dan meminta halal daun kelapanya.

Demikianlah, setelah semuanya selesai, lancar pulalah pengajian kitab tadi. Suasana keluarga santri yang seperti itulah yang menerpa pak Lopa. Sangat ketat dan hati-hati dalam memelihara kebersihan makanan yang dikonsumsinya. Pada suatu waktu, saya membaca testimoni Dr Hamid Awaluddin di harian Kompas. Pak Hamid ketika sedang menulis disertasi dan sedang berada di Indonesia untuk kepentingan riset. Pak Hamid menemui pak Lopa di Kantornya, Lapas Salemba, karena beliau sebagai Dirjen Lapas. Setelah wawancara selesai, dan tibalah waktu makan siang. Pak Lopa memiliki nasi kotak. Nasi kotaknya itu dibagi dua, separoh untuk beliau dan selebihnya untuk pak Hamid, demikian pula dengan lauknya. Ayam goreng juga dibagi dua. Setelah selesai makan, pak Lopa memberi ongkos angkot sebanyak sekitar rp.7.500 kepada pak Hamid, sambil menunjukkan arah ke Blok M menuju Ciputat lengkap dengan keterangan metromininya. Pak Lopa dengan dialek Mandarnya berucap: kalau Anda tiba di panyingkul--perapatan--naik oto merah--naik mobil merah.

Demikian kejujuran, kesederhanaan hidup pak Lopa. Sewaktu saya masih di pesantren Salafiyah, Bonde, Campalagian, guru saya Kyai Muhammad Zein kedatangan tamu dari Jakarta. Seorang ibu berkulit putih yang ditemani oleh puterinya. Mereka naik mobil Datsun. Belakangan saya tahu bahwa beliau adalah ibu Hajnah Indrawulan, isteri pak Lopa, sang pendekar hukum itu. Waktu sekitar tahun 1984 atau 1985. Si ibu itu bercerita bahwa kakak kandungnya ada masalah pembagian harta warisan. Kalau perkaranya sampai ke pengadilan, maka pak Lopa tidak akan membantunya.

 Sang isteri akan diperlakukan layaknya orang biasa yang sedang mencari keadilan. Tidak ada perlKuan istimewa. Kyai saya menasehati sang ibu untuk mendukung suaminya yang demikian tegasnya dalam menegakkan keadilan. Sang Ibu, lalu memperkenalkan puterinya yang sedang menempuh pendidikan di Universitas Indonesia, Jakarta. Pada saat terjadi UMI "berdarah", pak Lopa turun lapangan untuk mengecek langsung peristiwa tersebut. Husain Abdullah, wartawan RCTI menawarkan tumpangan kepada pak Lopa, tapi beliau menolak dengan halus, dan memilih untuk naik angkot. Kata pak Lopa, ia sudah mendapatkan SPPD. Jadi kalau menerima tawaran pak Husain Abdullah, berarti beliau sudah menyeleweng.

Pada malam harinya, saya membuat janji dengan kawan saya Dr Wajidi agar saya bisa silaturahim dengan pak Lopa. Saya tiba di rumah kediaman beliau ba'da maghrib. Saya sesungguhnya tidak memiliki agenda penting. Saya hanya ingin bertemu dengan sang pendekar hukum yang sudah lama menjadi buah bibir itu. Setelah kami masuk di ruang tamu, seorang perempuan paroh baya turun dari lantai dua dan bertanya apa maksud kedatangan kami. Saya jawab sekenanya: mau silaturahim.

 Pak Lopa rupanya mendengar percakapan singkat kami. Dan beliau setengah berteriam bertanya: innai dio. Siapa yang datang. Si perempuan paroh baya menjawab: temannya wajidi--yang kebetulan masih keponakan pak Lopa. Pak lopa bertanya lagi: apa akkattana. Apa maksud tujuannya. Tidak lama kemudian, beliau menemui kami di lantai satu. Beliau langsung mempersilKan kami untuk makan malam. Sambil makan, saya mengajukan perrtanyaan sekitar huru hRa makassar. Sambil makan, saya juga melihat lihat perpustakaan pribadi pak Lopa yang ternyatabuku karya Sayyid Quthub, tafsir fi zilal al.Quran menjadi koleksi utama beliau.

 Tidak lama kemudian, datanglah seorang ibu Cina yang sambil menangis ia juga mengadukan masalahnya yang terkait dengan tanah. Pak Lopa dengan sangat bedsemangat akan membantu sang ibu itu. Demikianlah secuil perkenalan saya dengan sang pendekar hukum itu.

Nukilan dari Dr. Muhmmad Zain. Kasubdit Dirjen Pendidikan Agama.

  By: Sukmahadi Mahasiswa Indonesia di Maroko Afrika Utara, Jurusan Ushul Fiqhi.

Selasa, 02 Oktober 2012

Keutamaan Sholat Dhuha.


Sekian banyak manusia di bumi ini tapi tidak beragama islam, namun hal itu sudah menjadi qodrat ilahi.Namun alangkah indahnya jika seoarang mukmin yang beriman senantiasa menghidupkan sunnah raosul.
Sangat ironis jika banyak dari orang-orang mukmin mengaku mukmin akan tetapi  tak ada  perasaan dalam hati untuk senantiasa  merealistiskan nilai-nilai islam dalam pribadinya.
Saya sebagai orang yang beriman pada Allah dan sekaligus seorang mahasiswa yang bergelut dengan jurusan study islam tepatnya di Negara Maroko Afrika Utara, telah mengkaji beberapa kitab berbahasa arab dan menemukan beberapa keutamaan sholat dhuha.

Rosulullah sang penyebar islam telah menuturkan dalam sabdanya:

            Dari Abu dzar R.a Berkata: Nabi SAW bersabda, pada tiap pagi ada kewajiban pada tiap-tiap persendian untuk bersedekah. Dan tiap tasbih itu sedekah, dan tiap tahlil (lha ilaha illallah) itu sedekah,dan tiap tahmid (Alhamdulillah) itu sedekah, dan tiap takbir (Allah Ahkbar) itu sedekah,  menganjurkan kebaikan itu sedekah, mencegah kemungkaran itu sedekah   dan cukup mengganti semua itu dua rakaat sunnah dhuha (HR. Muslim).

Jadi teruntuk saudara-saudaraku sesama muslim marilah kita senantaiasa menghidupkan sunnah-sunnah rosul salah satunya sholat dhuha, sholat yang dilakukan pada waktu pagi sekitar jam 7.00 sampai jam 11.


By Sukmahadi . Salam Hangat tuk para pembaca dari mahasiswa indonesia di Maroko, Afrika.



Sabtu, 29 September 2012

Kata-Kata Inspiratif

Kata-Kata Motivasi 1.

Istilah buah jatuh tak jauh dari pohonnya''

Jangan jadikan istilah ini sebagai bahan patokan, karena tak selamanya buah jatuh itu dekat dengan pohonnya, boleh jadi malam hari buah itu dibawa terbang seekor burung lalu dijatuhkan di tempat lain, ato buah itu jatuh lalu terbentur di tangkai dan jatuh jauh dari pohon tersebujt.

Ayah petani yang malang tak selamanya anaknya ikut malang juga, Ayah y
ang tak paham baca tulis tak selamanya anaknya ikut ngg bisa baca tulis.

Bahkan dengan keadaan keluarga yang serba terbatas engkau bisa menjadikan semua itu sebagai cambuk penggerak untukmu, agar bisa lebih maju, lebih semangat menuju sukses, Sejahtera. so tuk semua orang yang merasa orang tuanya miskin,susah, bahkan sekolah mandiri jaganlah pesimis,,,,tetaplah optimis itu akan membuatmu maju dan akan tiba saatnya engkau akan jadi orang sukses dunia akhirat.

baca, tulis, dan disiplin itu kunci utamanya..(+ridho ortu).



Kata-Kata Motivasi 2.

Kadang keadaan yang membuat seseorang itu menjadi mandiri, terlihat seperti ada apa adanya, hingga ia bisa meraih apa yang cita-citakan.
Bercita-cita melalui mimpi sangatlah indah namun saat engkau ingin mewujudkan mimpi itu tentunya akan melewati berbagai rintangan.

Saya teringat sebuah untaian kata "Hiduplah seperti tanaman yang berbuah dan jangan hidup seperti air yang ikut arus''
Ketika eng
kau terbawa arus yang salah dalam perjalanan pewujutan mimpi maka boleh jadi engkau tak sampai ke tempat tujuan bahkan yang engkau raih adalah kegagalan. Maka carilah arus yang benar.

Hari demi hari roda waktu akan terus berputar......dan takkan perna kembali lagi. engkau kan tersadar saat hari-hari telah berlalu engkau kan berkata ''seandainya kemarin saya seperti ini, seperti ini pasti saya sukses dan sesuai harapanku dll.''

mari mempergunakan hari-hari yang akan kita lalui dengan penuh langkah-langkah yang positif menjuju harapan bangsa dan negara tentunya adengan ridho orang tua..

truslah bermimpi kawan...dan jangan mudah putus asah....

-By Sukmahadi : Mahasiswa Univ. Sidi Mohommed Ben Abdellah Maroko Afrikta Utara.
                            Jurusan Ushul Fiqhi.



Kamis, 20 September 2012

Hubungan Seksual Suami-Istri Dalam Islam.


Sebenarnya, masalah hubungan antara suami-istri itu pengaruhnya amat besar bagi kehidupan mereka. Maka hendaknya mereka memerhatikan atau menghindari hal-hal yang dapat menyebabkan kerusakan dan kelangsungan hubungan suami-istri. Kesalahan yang bertumpuk dapat mengakibatkan kehancuran bagi kehidupan keluarganya.
Agama Islam dengan nyata tidak mengabaikan segi-segi kehidupan manusia dan kehidupan berkeluarga, yang telah diterangkan tentang perintah dan larangannya. Semua telah tercantum dalam ajaran-ajaran Islam, misalnya mengenai akhlak, tabiat, suluk, dan sebagainya. Tidak ada satu hal pun yang diabaikan (dilalaikan).

Islam telah menetapkan pengakuan bagi fitrah manusia dan dorongannya akan seksual, serta ditentangnya tindakan ekstrim yang condong menganggap hal itu kotor. Oleh karena itu, Islam melarang bagi orang yang hendak menghilangkan dan memfungsikannya dengan cara menentang orang yang berkehendak untuk selamanya menjadi bujang dan meninggalkan sunnah Nabi SAW, yaitu menikah.
Nabi SAW telah menyatakan sebagai berikut: “Aku lebih mengenal Allah daripada kamu dan aku lebih khusyuk, kepada Allah daripada kamu. Tetapi aku bangun malam, tidur, berpuasa, tidak berpuasa dan menikahi wanita. Maka barangsiapa yang tidak senang (mengakui) sunnahku, maka dia bukan termasuk golonganku.”
Islam telah menerangkan terhadap kedua pasangan setelah pernikahan, mengenai hubungannya dan masalah-masalah seksual. Bahkan mengerjakannya dianggap suatu ibadat.

Sebagaimana dikatakan Nabi SAW, “Di kemaluan kamu ada sedekah (pahala).” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah ketika kami bersetubuh dengan istri akan mendapat pahala?” Rasulullah SAW menjawab, “Ya. Andaikata bersetubuh pada tempat yang dilarang (diharamkan) itu berdosa. Begitu juga dilakukan pada tempat yang halal, pasti mendapat pahala. Kamu hanya menghitung hal-hal yang buruk saja, akan tetapi tidak menghitung hal-hal yang baik.”
Berdasarkan tabiat dan fitrah, biasanya pihak laki-laki yang lebih agresif, tidak memiliki kesabaran dan kurang dapat menahan diri. Sebaliknya wanita itu bersikap pemalu dan dapat menahan diri.

Karenanya diharuskan  bagi  wanita  menerima  dan  menaati panggilan suami. Sebagaimana dijelaskan dalam hadits, “Jika si istri dipanggil oleh suaminya karena perlu, maka supaya segera datang, walaupun dia sedang masak.” (HR Tirmidzi)
Nabi SAW menganjurkan supaya si istri jangan sampai menolak kehendak suaminya tanpa alasan, yang dapat menimbulkan kemarahan atau menyebabkannya menyimpang ke jalan yang tidak baik, atau membuatnya gelisah dan tegang.
Nabi SAW bersabda, “Jika suami mengajak tidur si istri lalu dia menolak, kemudian suaminya marah kepadanya, maka malaikat akan melaknat dia sampai pagi.” (Muttafaq Alaih).

Keadaan yang demikian itu jika dilakukan tanpa uzur dan alasan yang masuk akal, misalnya sakit, letih, berhalangan, atau hal-hal yang layak. Bagi suami, supaya menjaga hal itu, menerima alasan tersebut, dan sadar bahwa Allah SWT adalah Tuhan bagi hamba-hamba-Nya Yang Maha Pemberi Rezeki dan Hidayat, dengan menerima uzur hambaNya. Dan hendaknya hamba-Nya juga menerima uzur tersebut.
Selanjutnya, Islam telah melarang bagi seorang istri yang berpuasa sunnah tanpa seizin suaminya, karena baginya lebih diutamakan untuk memelihara haknya daripada mendapat pahala puasa. Nabi SAW bersabda, “Dilarang bagi si istri (puasa sunnah) sedangkan suaminya ada, kecuali dengan izinnya.” (Muttafaq Alaih)

Disamping dipeliharanya hak kaum laki-laki (suami) dalam Islam, tidak lupa hak wanita (istri) juga harus dipelihara dalam segala hal. Nabi SAW menyatakan kepada laki-laki (suami) yang terus-menerus puasa dan bangun malam. Beliau bersabda, “Sesungguhnya bagi jasadmu ada hak dan bagi keluargamu (istrimu) ada hak.”
Abu Hamid Al-Ghazali, ahli fiqih dan tasawuf, dalam kitab Ihya’ mengenai adab bersetubuh, berkata, “Disunnahkan memulainya dengan membaca basmalah dan berdoa, sebagaimana diajarkan Nabi SAW, “Ya Allah, jauhkanlah aku dari setan dan jauhkanlah setan dari apa yang Engkau berikan kepadaku.”

Al-Ghazali berkata, “Dalam  suasana ini (akan bersetubuh) hendaknya didahului dengan kata-kata manis, bermesra-mesraan dan sebagainya. Dan menutup diri mereka dengan selimut, jangan telanjang menyerupai binatang. Sang suami harus memelihara suasana dan menyesuaikan diri, sehingga kedua pasangan sama-sama dapat menikmati dan merasa puas.”
Menurut Ibnul Qayyim, tujuan utama dari jimak (bersetubuh) itu adalah: 1) Dipeliharanya nasab (keturunan), sehingga mencapai jumlah yang ditetapkan menurut takdir Allah. 2) Mengeluarkan air yang dapat mengganggu kesehatan badan jika ditahan terus. 3) Mencapai maksud dan merasakan kenikmatan, sebagaimana  kelak di surga.

Ditambah lagi mengenai manfaatnya, yaitu menundukkan pandangan, menahan nafsu, menguatkan jiwa dan agar tidak berbuat serong bagi kedua pasangan.
Nabi SAW bersabda, “Wahai para pemuda, barangsiapa yang mampu melaksanakan pernikahan, maka hendaknya menikah. Sesungguhnya hal itu menundukkan penglihatan dan memelihara kemaluan.”
Kemudian Ibnul Qayyim berkata,  “Sebaiknya sebelum bersetubuh hendaknya diajak bersenda-gurau dan menciumnya, sebagaimana Rasulullah SAW melakukannya.”
Ini semua menunjukkan bahwa para ulama dalam usaha mencari jalan baik tidak bersifat konservatif. Bahkan tidak kalah kemajuannya daripada penemuan-penemuan atau pendapat masa kini.

Yang dapat disimpulkan di sini adalah bahwa sesungguhnya Islam telah mengenal hubungan seksual di antara kedua pasangan, suami-istri, yang telah diterangkan dalam Alquranul Karim pada surah Al-Baqarah, yang ada hubungannya dengan peraturan keluarga.

Firman Allah SWT: “Dihalalkan bagi kamu pada malam hari puasa, bercampur dengan istri-istri kamu; mereka itu adalah pakaian bagimu, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasannya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu, Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah kamu, hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam, (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedangkan kamu beriktikaf dalam masjid. Itulah larangan  Allah, maka janganlah kamu mendekatinya…” (QS Al-Baqarah: 187).

Tidak ada kata yang lebih indah, serta lebih benar, mengenai hubungan antara suami-istri, kecuali yang telah disebutkan, yaitu: “Mereka itu adalah pakaian bagimu, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka.” (QS Al-Baqarah: 187)

Pada ayat lain juga diterangkan, yaitu: “Mereka bertanya kepadamu tentang haid, katakanlah: Haid itu adalah suatu kotoran. Oleh sebab itu, hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haid; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertobat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri. Istri-istrimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, maka datangilah tanah tempat bercocok tanammu itu dengan cara bagaimana saja kamu kehendaki. Dan kerjakanlah (amal yang baik) untuk dirimu, dan takwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa kamu kelak akan menemui-Nya. Dan berilah kabar gembira bagi orang-orang yang beriman.” (QS Al-Baqarah: 222-223)

Maka, semua hadis yang menafsirkan bahwa dijauhinya yang disebut pada ayat di atas, hanya masalah persetubuhan saja. Selain itu, apa saja yang dapat dilakukan, tidak dilarang.

Pada ayat di atas disebutkan: “Maka, datangilah tanah tempat bercocok tanammu dengan cara bagaimanapun kamu kehendaki.” (QS Al-Baqarah: 223)
Tidak  ada suatu perhatian yang melebihi daripada disebutnya masalah dan undang-undang atau peraturannya dalam Alquranul Karim secara langsung, sebagaimana diterangkan di atas. (cr01/RoL)
Sumber: Fatwa Qaradhawi

Sumber: Fatwa Qaradhawi

Rabu, 19 September 2012

Goresan Penahku di Surat Kabar.

Salah satu foto dan nama ketika sang pemimpi menuju impian ini nongol di karoan terbesar di Sulawesi selatan.
 

Dulu waktu masih kecil saya sering membuka surat kabar dan membaca beberapa artikel, sejenak aku terpikir kapan yach nama dan gambarku ada di surat kabar ini….?tentunya dengan tulisan yang menarik.

Hari demi hari kulalui dengan hemburan buku bacaan, disertai dengan semangat yang  tinggi kukuatkan niatku untuk belajar menulis walau tulisanku masih jauh dari kesempurnaan. Namun karya-karya yang kuahsilkan selalu menambah motivasi untuk semakin semangat dalam menulis.

Kini seiring perjalanan waktu cakrawala berpikirku semakin bertambah, dunia semakin majuh hingga  media untuk melahirkan suatu karya semakin mudah.  Sebuah kesyukuran yang  patut kuhaturkan pada sang ilahi robby sebab beberapa situs online telah ikut serta dalam mempublikasikan tulisan-tulisanku, diantaranya www.dakwatuna.com. , www.fajar.co.id, www.republika.co.id, e-koranmandar.com, www.suaramerdeka.com, www.rakyatmerdeka.com, dan www.detiknews.com. Serta Koran terbesar dan pertama di Sulawesi Barat www.radar-sulbar.com.



 
 

 

 

 

 

Senin, 10 September 2012

DUBES RI Menghadiri MUBES PPI Maroko



Pagi begitu cerah di bumi kerajaan Maroko, dalam kesempatan ini suana sangat hangat ketika Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Maroko menggelar Musyawarah Besar (MUBES). Harapan yang tinggi hadir dalam jiwa untuk kemajuan Pelajar/Mahasiswa di Maroko serta di Luar Negeri secara umum.

Hubungan erat antara PPI dan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) selalu terjalin, sehinggga program-program yang telah dirilis oleh para pengurus dapat terlaksana, walaupun belum maksimal, olehnya dalam MUBES ini  para mahasiswa senantiasa bermusyawarah agar budaya-budaya Indonesia semakin dikenal melalui program PPI Maroko.

Rasa gembira menghampiri para peserta MUBES karena Duta Besar Republik Indonesia Bapak H. Tosari Widjaja ikut hadir dalam acara ini, sekaligus membuka secara resmi acara ini. Keberhasilan sebuah organisai adalah bentuk dari sebuah kerjasama, “kami KBRI mengucapkan terima kasih banyak atas kerjasamanya selama ini, kita semua adalah Duta Bangsa yang membawa misi Nasioal”, ujar Duta Besar RI Bapak H. Tosari Widjaja dalam sambutannya pada acara pembukaan MUBES.

Setelah pelaksanaan MUBES XV pada tanggal 4 september 2012, maka tepat pada hari jumat 7 september 2012 Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Maroko melantik pengurus baru masa bakti 2012-2013 di ruang serba guna KBRI Rabat. 

Pelantikan dilakukan setelah ketua domisioner, H. Ahmad Shohibul Muttaqin, Lc menyerahkan jabatannya secara simbolis kepada ketua terpilih H. Habib Chairul Musta’in, Lc dengan disaksikan oleh Dubes RI untuk Kerajaan Maroko Bpk. H. Tosari Widjaja, Home dan Lokal Staf KBRI Rabat, Anggota PPI dan tamu undangan.

Dalam sambutan, ketua terpilih mengatakan "PPI ibarat sebuah kapal yang akan berlayar menuju dermaga, tentunya ia akan menghadapi banyak ombak besar bahkan badai petir sekalipun, namun itu semua akan mudah dilewatinya jika seluruh awak kapal mampu bersatu dan mau bekerja sama dengan penuh rasa tanggungjawab yang tinggi, kerja sama antar Pengurus, Anggota dan KBRI Rabat".

Ada satu hal yang menarik yang bisa diambil pelajran bahwa dalam sebuah kepemimpinan ibarat sholat berjamaah, ada imam dan makmum, dimana makmum harus mengikuti imam serta makmum tidak boleh mendahului imam.  
Walau demikian tidak berarti seorang imam tidak boleh ditegur bahkan dalam sholat jamaah ketika imam melakukan kelalaian maka makmum segera menegurnya dengan bacaan subhanallah. Itulah filsafah sholat jama’ah untuk seorang pemimpin walau memimpin banyak orang tapi harus mendengar saran dan kritik dari  para anggota/rakyat”, ujar ketua PPI terpilih  H. Habib Choirul Musta’in Lc, dalam sambutannya.
                                                          Bergaya dulu:

 By: Sukmahadi (Pengurus PPI Maroko).

Jumat, 07 September 2012

Kekuasaan Allah Sungguh Maha


Kuberdiri di pinggir pantai
Fajar mulai terbit, menyinari bumi yang terhampar
Akupun tersadar bahwa matahari adalah sumber kehidupan.
Burung-burung berkicau bercanda riang gembira menyambut indahnya fajar.
Tak sengaja mataku tersorot memandangi indahnya gelombang laut

Sebuah perahu muncul di hamparan ombak
Detik demi detik mulai muncul, ahirnya kuyakin bumi ini bulat.
Lahirlah sebuah pertanyaan mengapa air ini tak tertumpa…?
Semuanya terjawab dalam batinku bahwa Allah sungguh Maha.

By: Sukmahadi (Mahasiswa Univ. Sidi Mohammed Ben Abdellah Maroko, Afrika)
      catatan kecil saat memandangi lautan Atlantik. Email: sukmahadiadi@yahoo.com

Senin, 03 September 2012

Sebuah Renungan di Saat Fajar



Dulu sewaktu aku masih kecil, aku tak paham apa itu sholat, ..?kenapa kita harus belajar mengaji...? harus paham agama..?
Kadang aku ngomel pada orang tua ketika saya harus dipaksa bangun jam 4 shubuh hanya untuk pergi ke rumah guru ngaji, ditambah lagi harus mandi sebelum berangkat.

saudara2ku pun demikian, namun walau demikian bukan berarti kami bandel, hanya saja mata masih ngantuk he he...:D

Setelah 6 tahun duduk di bangku sekolah dasar, akupun masih tak mengerti mengapa kita harus ngaji...?harus sholat....?harus puasa di bulan suci ramadhan..?harus belajar Agama Islam di Pesantren...?semua itu belum saya paham. Saya hanya tunduk dan patuh pada orang tua sehingga akupun rajin untuk belajar Agama Islam.

Hingga tiba saatnya aku harus belajar syariat islam di sebuah pondok pesantren, sikap samapun masih aku tampakkan. aku harus belajar dengan giat bukan karena ingin tahu, tapi karena takut kalau dimarahi ustadz, takut kalau tinggal kelas, takut kalau kalah bersaing dengan teman, makanya aku rajin belajar.

Tetanggaku kadang mengangap duit/harta adalah segalanya hingga ia mati-matian mencari duit, sholatpun kadang dilalaikan, anak kurang mendapat perhatian karena sibuk mencari uang.
Lain halnya dengan kedua orang tuaku, ibu kaku membaca bahasa indonesia tapi lancar membaca al-quran sedangkan bapak sama sekali ngga bisa membaca al-quran dan bahasa indonesia tapi bisa menghafal ayat2 al-quran.

Suatu saat aku hidup dan bernaung bersama dengan orang kaya raya, namun hatiku tak tentram di rumah itu, hingga kuputuskan tuk berhijrah mecari tumpagan lain demi mencari hakikat kehidupan yang sebenarnya. Pesantren demi pesantren kulalui hingga kutemukan sebuah rumah sederhana, tuan rumahnyapun sederhana, ngga kaya tapi kutemukan ketentram dan kebahagian bersama mereka.

Seiring dengan perputaran waktu, usiaku semakin bertambah, kini aku paham bahwa kita harus sholat karena sholat adalah kewajiban jika tak sholat maka akan mendapat dosa, kita harus membaca al-quran dan mengerti isinya karena al-quran adalah pedoman umat manusia, kita harus belajar bukan karena harus bersaing tapi belajar syariat islam adalah wajib dan harus disertai dengan niat lillahi taala (ikhlas karena Allah). Semua amal pernbuatan harus dilandasi dengan niat ikhals karena Allah jika tidak pahalanya akan sia2.

Dirikan Sholat dan taatlah pada Allah, engkau akan menemukan ketentraman, ketenangan jiwa. Apalalah gunanya sekolah tinggi-tinggi, title nama sampai doktor, punya banyak duit kaya raya, tapi kehidupan tak juga berubah malahan semakin banyak duit yang dimilki hati/jiwa semkain tak tentram, dimana sebenarnya ketenangan jiwa...?

Saat engkau sujud, ruku, 5 kali sehari semalam engkau tunaikan zakat hartamu lillahi taala, dan niatkan semua aktivitsmu hanya untuk beribadah pada Allah.........bertakwalah pada Allah...wahai saudar-saudaraku,,,,eangkau akan tentram dalam menghadapi kehiudpan di dunia ini.....Nasehat buwat semua....


 Oleh: Sukmahadi (Mahasiswa Univ. Sidi Mohammes Ben Abdellah, Jurusan Ushul Fiqhi).

Jumat, 31 Agustus 2012

Menuju Musyawarah Besar PPI Maroko



Perhimpunan Pelajar Indonesia di Maroko yang sering disingkat menjadi PPI adalah sebuah Organisasi Mahasiswa Indonesia yang berada di Afrika Utara tepatnya di Negara Maroko. Nama Indonesia selalu mendapat tempat istimewa di Maroko, itu semua berkat pahlawan dan sang revolusi dunia Ir. Soekarno. Berkat hubungan bilateral yang diprakarsai oleh Priseden Soekarno dengan Raja Maroko Mohammed V, maka Indonesia dianggap menjadi Addaulah Assyaqiqah (bersaudara) bagi Maroko. 

Diantaranya bagi warga Negara Indonesia mendapat dispensasi bebas visa selama 90 hari atau tiga bulan di Maroko. Selain itu pemerintah Maroko dan Indonesia telah menjalin kerjasama dalam berbagai bidang diantaranya bidang Pendidikan, maka tak heran jika banyak hal yang berbau Indonesia di Maroko, seperti Masjid Indonesia di Kota Kenitra, Jalan Soekarno di Kota Rabat, serta  Jalan Jakarta.

Berangkat dari semua itu maka PPI Maroko akan melaksanakan Musyawarah Besar (MUBES) dengan Tema “Membangun Karakter Pemimpin Menuju PPI yang Dinamis dan Harmonis” ,Tak ada tujuan dan niat mulia melainkan mengharumkan nama baik Indonesia serta melanjutkan semangat juang  Presiden Soekarno di Maroko dalam mempererat hubungan bilateral kedua Negara tersebut.

Dengan harapan yang besar PPI Maroko akan selalu menjunjung tinggi Nasionalisme di Negeri terbenamnya matahari ini. Olehnya PPI Maroko telah menyusun beberapa program yang nantinya akan dibahas dalam forum tersebut dan selajutnya akan direalisasikan.  

Telah dijadwalkan bahwa MUBES yang ke – 15 ini akan berlangsung pada tanggal 4 September 2012 di Gedung Institut Pos dan Telekomunikasi Nasional (INPT) Rabat. Dalam kesempatan kali ini acara MUBES akan dihadiri dan dibuka secara langsung oleh Duta Besar RI untuk Kerajaan Maroko Bapak H. Tosari Widjaja, serta akan dihadiri oleh Ketua Asosiasi Kerjasama Indonesia Maroko (ASMIB), Direktur Institut Pos dan Telekomunikasi Nasional Maroko, Perwakilan Agen Kerjasama Internasional Maroko (AMCI), serta delegasi Mahasiswa Thailand, Malaysia dan Bangladesh. 

Sebuah tekad yang tinggi dari jiwa Pelajar/Mahasiswa Indonesia di Maroko, tak mengenal lelah akan maju terus, agar hubungan bilateral kedua Negara ini tetap terjaga dengan baik dan bisa ditingkatkan. 


Penulis Sukmahadi.
(Sie. Publikasi MUBES PPI Maroko).

Rabu, 22 Agustus 2012

BUKU “Kumpulan Kisah Inspiratif & Tips MERAIH BEASISWA dari Penerima Beasiswa Seluruh Dunia”


Alhamdulillah Dalam Buku ini, dimuat Kisah Perjuanganku dalam mengejar beasiswa timur tengah, Ayo miliki buku ini, dan bakar semangatmu yang selama ini membeku dengan membaca kisah2 nyata dalam buku ini.
________________________________________________________________

BUKU
“Kumpulan Kisah Inspiratif & Tips MERAIH BEASISWA dari Penerima Beasiswa Seluruh Dunia”

Berisi 28 kisah dan tips meraih beasiswa langsung dari penerima beasiswa di berbagai negara. (Pengantar Buku: Menteri Pendidikan & Kebudayaan RI, Prof. Dr. Ir. Mohammad Nuh, DEA dan Mantan Menteri Kehakiman & HAM, Prof. Dr. Yusril Ihza Mahendra, S.H., M.Sc.).
* Sebagian dari hasil penjualan buku ini akan dipergunakan untuk menutup biaya operasional MotivasiBeasiswa.org dan komunitas Motivasi Beasiswa
* Buku ini cocok untuk kamu atau sebagai hadiah untuk: Pelajar yang ingin memperoleh beasiswa, Orang tua yang ingin memotivasi anaknya semenjak dini meraih beasiswa, Guru/dosen yang ingin memotivasi siswanya, dan Karyawan yang ingin melanjutkan pendidikan dengan beasiswa untuk meningkatkan karir dan masa depannya.

Sampul Muka (klik gambar untuk memperbesar)


Sampul Belakang (klik gambar untuk memperbesar)

Sampul : Ivory 230 gr, Embos, Dop, Full Color
Ukuran 
: 14,5 x 21 cm
Isi 
: HVS putih 70 gram
Jumlah halaman 
: 218 halaman
Penulis 
: 28 Motivator Beasiswa Indonesia dari Berbagai Negara
Editor 
: Tony Dwi Susanto, Ph.D.
Berat buku: 
300 gram (berat dibawah 1 kg dihitung 1 kg oleh TIKI dan JNE)

DAFTAR ISI :

Bagian I. TIPS BEASISWA 
1. “Langkah-Langkah Dapetin Beasiswa ke Amerika; Tips & Contoh Dokumen Pendukung Aplikasi Beasiswa
secara Umum”
Penulis: Andhika Sahadewa
2. “Tips Berburu Beasiswa”
Penulis: Tutik Rachmawati
3. “9P: Rahasia Menjemput Beasiswa”
Penulis: MardianMarsono
4. “Kiat Sukses Wawancara Beasiswa”
Penulis: Salwa
5. “Broadcast Yourself by Publishing”
Penulis: I Made Andi Arsana
Bagian II. SIAPA AJA BISA DAPAT BEASISWA 
6. “Meski Tuna Netra, Mampu Bermimpi, Memimpin, Wirausaha hingga Meraih 8 Beasiswa”
Penulis: Taufiq Effendi
7. “Ke Amerika, meski 3 Tahun Menganggur Tidak Punya Uang untuk Kuliah”
Penulis: Robi Kurniawan
8. “Dari Pesantren & S1 Belum Terakreditasi Berhasil Meraih Beasiswa Depkominfo & Dikti”
Penulis: Hariandi Maulid
9. “Tukang Parkir ke Luar Negeri”
Penulis: Ahmad Sakti Hasibuan
10. “Siapa Bilang TKW Tidak Boleh Bermimpi Sekolah lagi?”
Penulis: Diah Nuraeni Yuliati
11. “Kisah Anak Pelosok Desa Sulawesi Meraih Beasiswa 2 Negara
Penulis: Sukmahadi
12. “Prestasi Biasa-Biasa saja Bisa juga Dapat Beasiswa”
Penulis: Mira Shartika
Bagian III. MULAI SEKARANG! 
13. “Nggak Harus Nunggu Lulus Buat Mulai Cari Beasiswa”
Penulis: Muhammad Haris Mahyuddin
14. “Jangan Kaku, Apalagi Terpaku”
Penulis: Nugroho
15. “Internet Jalanku ke Amerika”
Penulis: Muhammad Adam
16. “Beasiswa Butuh Usaha!”
Penulis: Nanang Bagus Subekti
17. “Terus Berusaha Sampai Batas Usia”
Penulis: Intansari Nurjannah
Bagian IV. YUK MINTA DO’A ORANG TUA 
18. “Kegigihan & Doa Orang Tua Membawaku ke Negeri Kangguru”
Penulis: Nur Latifah
19. “Lagi-Lagi Karena Doa Mama”
Penulis: Yanto
Bagian V. MERAYU TUHAN 
20. “Allah Bayar Cash dengan Beasiswa Jerman”
Penulis: Lena Citra Manggalasari
21. “Kata-Kata itu Doa”
Penulis: Kartika Sari
Bagian VI. KEJUTAN TAKDIR BEASISWA 
22. “Berprasangka Baiklah kepada Allah”
Penulis: Matlal Fajri Alif
23. “Seminggu 2x ditolak, Minggu Lain 2x diterima”
Penulis: Fadia Dewanda
24. “Ikhlas Kehilangan Beasiswa Dalam Negeri, Allah Ganti Beasiswa Luar Negeri”
Penulis: Meika Kurnia
25. “Ada Saatnya Sindiran itu Menjadi Kenyataan”
Penulis: Irfan Rifai
Bagian VII. MODAL NEKAT 
26. “Jika Beasiswa Tidak Cukup”
Penulis: Samiaji Sarosa
27. “Berangkat dulu, Cari Beasiswa Kemudian”
Penulis: Dionisio Jusuf
28. “Kuatkan Tekadmu!”
Penulis: Subhan Zein

HARGA : Rp 48.700

(Dapatkan Potongan Harga hingga 40%, turun hingga hanya Rp 29.220/buku, dengan membeli banyak, mengkoordinir order dari teman-teman kamu, atau menjadi Distributor Buku Motivasi Beasiswa untuk Sekolah/Kota kamu! Klik sini untuk detail HARGA KHUSUS)
>>>>>>>>>>>> PESAN SEKARANG JUGA! (KLIK INI)

KATA MEREKA TENTANG BUKU INI ….

SAMBUTAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA 
AssalaamualaikumWr.Wb.
Pendidikan adalah elevator sosial yang dapat mengangkat kehidupan seseorang dan keluarganya ke tingkatan sosial yang lebih tinggi. Lebih-lebih pendidikan tersebut adalah pendidikan pascasarjana di luar negeri. Lulusan pascasarjana dari universitas di luar negeri biasanya bisa mendapatkan pekerjaan yang baik dengan gaji dan status sosial yang tinggi. Bahkan seringkali mereka dapat membantu kehidupan keluarganya. Bagi seseorang dengan latar belakang ekonomi yang kuat menempuh pendidikan pascasarjana di luar negeri bukanlah sesuatu yang luar biasa. Tetapi bagi seseorang dengan kemampuan ekonomi yang sangat terbatas, menempuh pendidikan pascasarjana di luar negeri bisa jadi adalah sesuatu yang mustahil, kecuali mereka mendapatkan beasiswa.
Mendapatkan beasiswa untuk menempuh pendidikan pascasarjana di luar negeri bukanlah sesuatu yang mudah. Kendala utama yang dihadapi oleh kebanyakan orang, terutama siswa-siswa sekolah di pelosok, pesantren, dan panti asuhan, adalah terbatasnya akses informasi tentang di mana dan bagaimana cara mendapatkan beasiswa untuk bersekolah pascasarjana di luar negeri.
Oleh karenanya saya sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia memberikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para Motivator-Motivator Beasiswa yang telah berkontribusi dalam penerbitan dan pendistribusian buku KUMPULAN KISAH INSPIRATIF & TIPS BEASISWA DARI PENERIMA BEASISWA SELURUH DUNIA ini karena berbagai alasan. Pertama, bukanlah sesuatu yang mustahil akan banyak penerima beasiswa sekolah pascasarjana di luar negeri yang baru seperti yang telah didapatkan oleh para kontributor artikel dalam buku ini, karena membaca buku ini. Dengan demikian penerbitan dan pendistribusian buku ini secara tidak langsung telah membantu pemerintah dalam mencerdaskan masyarakat melalui pendidikan pascasarjana di luar negeri. Seperti telah disampaikan di atas pendidikan adalah elevator sosial dan dapat memutus rantai kemiskinan. Kedua, para alumni dari penerima beasiswa baru yang mendapatkan beasiswa karena mambaca buku ini setelah lulus dan kembali ke tanah air akan berkontribusi dalam proses pembangunan di Indonesia. Ketiga, penerbitan dan pendistribusian buku ini mudah-mudahan dapat menginspirasi generasi muda yang lain untuk dapat berkontribusi dalam mencerdaskan bangsa dalam bentuk inovasi yang lain. Sekali lagi saya mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam penerbitan dan pendistribusian buku ini. Semoga inisiatif ini memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi siswa-siswa dari sekolah di pelosok, pesantren, dan panti asuhan dan AllahS.W.T. mencatat semuanya sebagai amal ibadah kita.
WassalaamualaikumWr.Wb.
Jakarta, 28Mei 2012
Prof. Dr. Ir. Mohammad Nuh, DEA
Prof. Dr. Yusril Ihza Mahendra, S.H., M.Sc. (Mantan Menteri Kehakiman dan HAM, Politikus & Intelektual Indonesia):
“Kalau Tak Berani Menyeberang Lautan, Takkan Pernah Mendapatkan Tanah Tepi”
Sebuah kehormatan bagi saya diberi tempat untuk menuliskan sesuatu pada Buku Kumpulan Kisah Motivasi Beasiswa dari Penerima Beasiswa Seluruh Dunia ini. Tak banyak yang dapat saya tuliskan, karena menurut staf saya, Sabar Sitanggang, saya hanya diberi tempat 1-2 kalimat saja.
Baiklah saya berikan apresiasi ini dengan kisah yang pernah saya alami, ketika itu saya pun sedang dalam proses belajar.
Saya ingat ketika saya kelas II SMA kakek saya mengatakan, bahwa suatu ketika saya akan jadi “orang besar”. Beliau menatap wajah saya dalam-dalam. Mungkin ada sedikit kemiripan wajah saya dengan beliau. Tetapi beliau mengatakan watak saya lebih mengikuti watak ayah saya, daripada watak beliau yang rada-rada aneh dan nampak seperti preman itu.
Saya hanya mengatakan kepada kakek saya, bahwa hidup ayah saya sangat miskin. Beliau nampak merenung dan berkata, “Ayah kamu itu orang terpandang dan disegani di daerah ini, walau hidupnya miskin. Apa gunanya jadi orang kaya, jika diremehkan dan dicemooh!”kata kakek saya.
Kakek mengatakan kepada saya agar jangan takut dengan kemiskinan. Beliau mendorong saya untuk pergi merantau, jika saya tamat SMA.
“Kamu tidak akan pernah jadi orang besar, jika kamu tinggal di Belitung selamanya,”demikian katanya.
Nenek saya juga berkata, “Kalau tidak berani menyeberang lautan, takkan pernah mendapatkan tanah tepi”.
Sampai sekarang, saya terus mengingat apa yang beliau berdua katakan kepada saya.
Ketika saya sudah kuliah di Jakarta dan pulang ke kampung ketika liburan, kakek saya bertanya kepada saya:
“Sekolah apa kamu di Jakarta?”
Saya bilang, “Saya sekolah di Fakultas Hukum”.
Kakek saya nampak kaget.
Beliau bilang, “Jadi nanti kamu akan jadi ‘Mester in de Rechten’ (sarjana hukum)?”
Saya katakan, “Ya, kalau nanti saya sudah tamat”.
Kakek saya bilang lagi, “Tidak apa-apa, kamu boleh jadi apa saja, asal jangan jadi Polisi, jadi Jaksa dan jadi Sipir. Ketiga jenis pekerjaan itu, tidak bagus, karena selalu “berteman” dengan penjahat”.
Saya tidak ingin berpanjang kalam menjelaskan ketiga jenis pekerjaan itu kepada kakek saya. Saya tahu, hasilnya akan sia-sia, beliau tidak akan perduli.
Kakek saya masih hidup, ketika saya menerima gelar sarjana hukum di tahun 1982. Beliau bertanya, “Apakah kamu akan jadi hakim?”
Saya bilang, “Tidak. Hakim itu “teman” penjahat juga”.
Kakek saya tertawa.
“Benar juga,”katanya.
Itulah sekelumit cerita yang bisa saya tuliskan tentang pengalaman saya. Meski tidak berhubungan dan terkait langsung, mudah-mudahan bisa diambil saripatinya.
Wallahu a’lam bish-shawwab.
Jakarta, April 2012
Prof. Dr. Yusril Ihza Mahendra, S.H., M.Sc.
>>>>>>>>>>>> PESAN SEKARANG JUGA! (KLIK INI)
Najwa Shihab (reporter & presenter Metro TV):
“Buku ini bukan hanya soal tips merebut beasiswa, namun juga menunjukkan secara gamblang bagaimana beasiswa bisa didapatkan oleh siapapun selama ia mau bertekad. Mereka yang tinggal di hutan, yang memiliki disabilitas, yang berprofesi sebagai tukang parkir, TKW, semua berbagi kisah inspiratif bagaimana mereka bermimpi, bersekolah ke luar negeri, bahkan berkeliling dunia. Inspiratif, Informatif, sekaligus mengharukan, layak dibaca dan dibagi untuk siapa saja yang ingin Indonesia lebih cerdas lagi. Selamat! ”
Kode Produk B1: Buku ‘Kumpulan Kisah Inspiratif & Tips Meraih Beasiswa dari Penerima Beasiswa Seluruh Dunia’…
Rp 48.700
HARGA BELI BANYAK DAN DISTRIBUTOR*
Pembelian langsung minimal 10 BukuDISCOUNT 10%
Pembelian langsung minimal 20 Buku: DISCOUNT 20%
** Ongkos kirim menyesuaikan alamat pengiriman, berat kiriman, dan biro jasa pengiriman yang anda dipilih


Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More